Postcards From Festival Teluk Semaka 2015

Ada yang berbeda dengan gelaran Festival Teluk Semaka ke-8 yang diadakan pada tanggal 21 November 2015 lalu. Tak ada lagi seribu lebih penari khakot yang berbaris rapi di jalan utama Kotaagung seperti yang pernah saya lihat di Festival Teluk Semaka satu tahun yang lalu. Meski demikian, rangkaian acara dari Festival Teluk Semaka masih serupa seperti tahun sebelumnya.

jajaran topi bertapis
jajaran topi bertapis

Diawali dengan Pengetahan Adok atau pemberian gelar kepada dua petinggi yang tercatat sudah mengabdi di Kabupaten Tanggamus dalam kurun lebih dari dua tahun. Ada iringan penari khakot dan sekura membuka jalan dua tandu yang mengusung si penerima gelar dari rumah dinas Bupati Tanggamus menuju Lapangan Merdeka Kotaagung. Usai pembacaan surat keputusan pengetahan adok, si penerima gelar pun duduk manis di panggung khusus.

mengintip kemeriahan Festival Teluk Semaka
mengintip kemeriahan Festival Teluk Semaka

Festival dimulai dengan penampilan dari siswi SMU Xaverius Gisting yang membawakan Tari Tepui-Tepui. Disusul kolosal Tari Khakot yang menceritakan perlawanan masyarakat Tanggamus terhadap kolonial pada zaman dulu. Tak hanya itu saja, Festival Teluk Tanggamus 2015 juga mengenalkan tradisi Rudat yang dikenal sebagai tari pengiring pengantin dari Suku Pepadun, salah satu suku di Lampung. Ketiganya seolah menjadi pengingat agar generasi muda Tanggamus tidak lupa dengan warisan budaya di daerahnya sendiri.

Setelah itu Lapangan Merdeka Kotaagung diramaikan oleh peserta festival dari beberapa paguyuban dan pelajar dari Tanggamus dan daerah sekitarnya. Mulai dari Reog Ponorogo, Kuda Lumping, Jaipongan, Paguyuban Tionghoa Tanggamus dengan seni pertunjukan Barongsai, hingga Polisi Cilik. Satu-persatu berusaha menghibur warga yang sudah menunggu semenjak pagi hari. Kabar gembiranya tidak ada kostum ala ala Jember Carnival yang seringkali merusak nilai lokal dari sebuah festival daerah.

Puncak dari Festival Teluk Semaka adalah Tari Sekura Kamak yang menampilkan seratus siswa-siswi dari SMP Kebumen. Mereka tampil dengan sekura atau topeng yang menutupi wajah mereka. Dedaunan kering sebagai kostumnya. Pada umumnya penutup wajah sekura berupa topeng dari kayu, kain, atau kacamata dengan busana yang warna-warni. Pesta sekura sendiri menjadi perhelatan rutin yang diadakan oleh masyarakat Lampung, khususnya Lampung Barat ketika menyambut Hari Raya Idul Fitri. Intinya sih pesta sekura merupakan wujud ungkapan syukur dan suka cita. Sama seperti yang dilakukan oleh penari yang di akhir pertunjukan menaburkan tepung warna-warni sebagai luapan kegembiraan.

keceriaan usai festival
keceriaan usai festival

Penutup dari Festival Teluk Semaka adalah kolosal dari Festival Kereta atau Jagannatha Ratha Yatra yang dibawakan oleh Yayasan Prahlada Lampung. Mereka mengenalkan kisah Krisna dan saudaranya Balarama dan Subadra saat berada di Kurusetra. Patung diarak dan diletakkan di kereta untuk menghadirkan sosok Krisna yang dalam keyakinan umat Hindu merupakan reikarnasi dari Dewa Wisnu. Puluhan orang menarik replika kereta, lalu beberapa pemudi dengan balutan kain sari menari di tengah lapangan.

Kurang keren apa lagi? 😉

Advertisements

43 Comments Add yours

  1. Gara says:

    Oh iya, di Lampung kan ada masyarakat Hindu juga ya, transmigran dari Bali *malah lupa*.
    Tarian Rudat itu di Lombok juga ada kan yah :hehe, mirip-mirip juga gayanya, seperti tarian upacara militer begitu. Saya lihat, sepertinya dirimu kurang menyenangi fashion show ala-ala JFC Kak :hihi.
    Suka dengan festivalnya, berwarna, sebagaimana keadaan masyarakat di sana yang juga beragam. Mudah-mudahan festival serupa bisa kejadian di tahun-tahun mendatang ya Mas :)).

    Like

    1. Transmigran dari Bali tersebar di Lampung, Gar. Jangan sampai ada keluarga di Lampung yg kamu lupain juga loh. Hahaha.

      Bagiku kreasi kostum wow biarlah milik Jember. Daerah yg punya kekhasan kain tradisional yg meniru show semacam itu sama dengan minder dengan eksotik kelokalannya. Kalo ada festival daerah yg nggak pede dengan kekayaan daerahnya, yuklah dipedekan hihihi 😀

      Liked by 1 person

    2. Gara says:

      Sepanjang pengetahuan sih cuma ada teman kampus dan teman blogger doang di Metro :haha.
      Semua daerah punya ciri masing-masing ya, dan mesti bangga dengan itu. Berlaku juga buat orang kan Mas? :hihi.

      Like

    3. Teman blogger di Metro, ehmm sepertinya aku juga kenal deh *lirik buku warna ijo* 😀

      Liked by 1 person

    4. Gara says:

      Berarti kita sama-sama punya teman blogger Metro, Mas. Tos!

      Like

    5. omnduut says:

      Gar, malah yang dari Bali paling total persiapan dan peralatannya. Keren banget!

      Liked by 2 people

    6. Gara says:

      *langsung bangga jadi orang Bali*
      *plak*

      Like

  2. Katerina says:

    Halim, hasil wawancara dengan pak Abu Sahlan dimasukkan ke sini juga nggak?

    Like

    1. Hasil ngobrol dengan beliau akan kutulis khusus di tulisan selanjutnya 😀

      Like

  3. Evi says:

    Kita bisa melihat keunikan budaya daerah yah dalam festival-festival seperti ini ya Mas? Foto-fotonya keren deh

    Like

    1. Keunggulan festival di daerah yang peduli dengan budaya daerahnya bikin penonton betah dan bikin bangga penduduk lokal. Mudah-mudahan festival tahun berikutnya, daerah tersebut mengusung tema baru tanpa membuang nilai kelokalannya, jangan copy cat dari festival hits Nusantara juga 🙂

      Like

  4. noe says:

    Huhuhuuu sediih ngga bisa ikut th ini. 😦

    Like

    1. Masih ada Festival Teluk Semaka tahun depan, ntar ajak dek Ranu sekalian mudik ke Lampung hihi

      Like

    2. noe says:

      Hihi semogaa boleh yaa bawa anak. Hahaha

      Like

  5. BaRTZap says:

    Seru banget sih festival satu ini. Baca di beberapa postingan temen yang lainnya juga.
    Btw, itu topi bertapisnya aku naksir. Bisa beli dimana ya?

    Like

    1. Festival Teluk Semaka dan beberapa festival di Lampung masih belum banyak tercemar festival ala ala, Bart. Lumayan banyak belajar tentang budaya lokal yang untungnya masih dipertahankan oleh generasi tua, tergantung generasi mudanya mau belajar atau tetap cuek bebek hehehe.

      Topi bertapisnya banyak dijual di toko souvenir di sekitar Pasar Gisting atau Teluk Betung, Bandar Lampung. Mungkin Bartian bisa coba cari di sana pas mlipir ke Lampung 😉

      Liked by 1 person

    2. BaRTZap says:

      Wah asik dong, jadi unsur festival budayanya masih terjaga dengan baik. Dan seharusnya memang itu sasaran yang ingin dicapai, supaya anak muda lebih mengenal dan tetap mencintai budaya leluhurnya.

      Noted, makasih infonya Lim. Semoga bisa segera main-main ke Lampung. Amiin 😉

      Like

  6. elvan says:

    mantebbbb mas halimmmmm

    Like

    1. Terima kasih, mas Elvan 🙂

      Like

  7. Wah mantabh Oom ke Lampung muluuuu :3

    Itu performersnya kebanyakan pemuda-pemudi dan anak-anak ya Oom … Keren deh! 🙂

    Like

    1. Peserta festivalnya masih muda semua, nggak bikin bosen. Terhibur oleh aksi imut Pocil, kesengsem dengan senyum manis para abege, ahh asyik semua deh. 🙂

      Like

  8. Si Ochoy says:

    Ini tiap bulan November ya diadakannya? Duh kalo ke Lampung tahun depan mau liat ah ☺️

    Like

    1. Festival Teluk Semaka diadakan tiap November, hanya saja tanggal penyelenggaraan bisa berubah. Geser satu minggu jika dibandingkan dengan tahun lalu. Kalo mau ke Lampung, colek-colek ya Choy, siapa tahu bisa ngikut 😀

      Like

    2. Si Ochoy says:

      Boleeh haha januari aku mau ke sana haha

      Like

  9. Avant Garde says:

    halim… aku pengen kesini deh, festival ini atau pemkabnya ada kontak person atau twitter atau fb atau apalah gak 🙂

    Like

    1. Terbuka untuk umum kok festivalnya. Jadi bisa datang pas acara berlangsung. Nah untuk updatenya bisa cek twitternya di @FestTelukSemaka atau akun lain yang berbagi informasi update Kabupaten Tanggamus 🙂

      Like

    2. Avant Garde says:

      ok, noted.. makasih yah
      kalo ada invitation, taun depan mo kesini lagi?

      Like

  10. Suyatno says:

    Kostum dari foto paling bawah itu bagus. alami, memanfaatkan alam seadanya 🙂

    Liked by 1 person

    1. Dedaunan kering pun bisa terlihat menarik sebagai kostum Sekura 🙂

      Like

  11. Dita says:

    keren yaaa festivalnyaaaa, duhhh semoga pas dines ke sini pas ada festival lagi hehehe 😀

    Like

    1. Usul ke atasan supaya acara dinasnya dipas-pasin waktu festival berlangsung aja, kak Dita *lalu disiram minyak ama atasan kak Dita* 😀 😀

      Like

  12. postingan kaya gini yang bikin merasa makin berdosa…. seolah aku mengabaikan tanah kelahiran demi uang (demi job yang lebih besar ) *lirik blogger ala ala

    Like

    1. Pulanglah, Nak… sayuran di kebun belakang rumah sudah siap untuk dipanen hahaha

      Like

  13. Asop says:

    Nggak ada yang kurang, kok. Yang kurang cuma… *ehem* belom nikah aja. Hahahaha 😆

    Like

    1. Hahaha masalahnya jodoh belum di tangan. Yah doain pas di jalan ada satu yang mau diajak pulang rumah baru 😛

      Liked by 1 person

    2. Asop says:

      Waaaah mantaaaap ini Mas Halim. Kurang apa coba, udah punya rumah baru, bener2 cuma tinggal kurang calonnya aja hihihi :mrgreen:

      Like

    3. Asop says:

      *gapapa, kepo tanda peduli* 😆

      Liked by 1 person

  14. winnymarlina says:

    suka acara beginian tp jarang ikut hiks

    Like

    1. Sesekali ikutlah, Win. Asyik loh lihat festival budaya di luar Jawa. Kalo Medan dan SumUt ada festival tahunan serupa kah?

      Like

    2. winnymarlina says:

      blm pernah ntar klo ada jawkal kabar2in aja

      Like

  15. Baru tau kalau ada festival ini, ternyata seru banget, ya. anak-anak mudanya aktif berpartisipasi mendukung pelestarian budaya. seneng deh! 🙂

    Like

    1. Salut dengan beberapa sekolah yang diwakili murid-muridnya unjuk gigi di Festival Teluk Semaka kemarin. Setidaknya bisa jadi contoh agar festival di kota lain ikut mengangkat budaya lokal, jangan hanya Jember-Jemberan aja yang diunggulkan hehehe. Ayo nonton FTS tahun depan, kak Yuki 😀

      Liked by 1 person

    2. amiiiin, semoga bisa menyaksikan sendiri ke sama tahun depan! yeay!

      Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s