Stasiun Mayong Nasibmu Kini

Semenjak bus antar kota dan mobil pribadi mulai meramaikan dan menguasai jalan raya di Pulau Jawa tahun 1970-an, pesona kereta api seakan memudar. Dampaknya ada banyak jalur kereta api di berbagai daerah yang di-nonaktifkan. Penumpang lebih memilih naik bus atau kendaraan beroda empat lain yang dirasa lebih cepat mengantar mereka ke tujuan.

Jalur kereta tidak aktif menyisakan stasiun-stasiun mati yang punya lebih banyak cerita sedih ketimbang cerita bahagianya. Kejayaannya di masa lalu tinggal kenangan. Sebagian dari mereka sudah disulap menjadi rumah penghuni liar, tempat usaha tanpa izin resmi, hingga pasar rakyat yang menyuguhkan pemandangan kumuh.

Salah satu contoh jalur kereta api mati adalah jalur yang pernah menghubungkan Kudus dan Jepara. Jalur kereta Kudus – Mayong – Gotri – Pecangaan sudah tidak lagi aktif sejak tahun 1980-an. Rel keretanya sudah tertimbun bangunan dan tertutup aspal, stasiun-stasiunnya pun terabaikan.

pintu depan Stasiun Mayong - Mesa Stila
pintu depan Stasiun Mayong – Mesa Stila

Stasiun Mayong dibangun sekitar tahun 1873 oleh Semarang Joana Stroomtram Maatschappij  ( SJS ) untuk memudahkan pengangkutan hasil kerajinan kayu ukir Jepara yang akan dikirim menuju Pelabuhan Tanjung Emas (Semarang) melewati Stasiun Demak, Stasiun Kudus dan terakhir Stasiun Tawang Semarang. Stasiun yang terletak di Desa Pelemkerep, Kecamatan Mayong, Jepara itu bisa dibilang salah satu stasiun kayu tertua di Indonesia.

Puluhan tahun lamanya Stasiun Mayong terabaikan, pasrah terhadap terik matahari dan hujan yang menerpanya setiap waktu. Hingga pada tahun 2001, Stasiun Mayong diboyong menuju Desa Losari oleh Gabriella Teggia, seorang warga asing berkebangsaan Itali yang sudah lama menetap di Indonesia. Beliau adalah pemilik sekaligus pendiri Losari Spa Retreat and Coffee Plantation yang dibangun di Desa Losari, Grabag, Magelang.

Bekas Stasiun Mayong difungsikan sebagai Mayong Reception, ruang resepsionis di resort tersebut. Akomodasi yang menwarkan pemandangan pegunungan yang melingkari Kabupaten Magelang dan hamparan perkebunan kopi itu sudah tidak bernama Losari Spa Retreat and Coffee Plantation lagi. Sejak beberapa tahun silam, resort itu sudah pindah kepemilikan dan berganti nama menjadi MesaStila.

Beruntung kisah dari Stasiun Mayong masih dipertahankan oleh manajemen yang baru. Bangunan terbuat dari kayu jati berumur lebih dari seratus tahun ini masih terlihat utuh dan nyaris tanpa cacat. Sementara di bagian belakang tertempel sebuah papan semacam prasasti yang mengisahkan cerita singkat usaha Gabriella Teggia dalam mempertahankan bekas Stasiun Mayong dengan memindahkan dan merawatnya di Desa Losari.

“This building was transported here by forty trucks one stormy night in 2001. Fully restored, it is well-suited to its new life as gateaway to the wellness resort you enjoy today.”

kondisi Stasiun Mayong sekarang
Stasiun Mayong kini…

Saat saya mengintip ke dalam bekas Stasiun Mayong, bagian dalamnya sudah tidak ada kursi kayu jati khas stasiun peninggalan Belanda. Mungkin tidak ada sejak awal, atau sudah raib dijarah sebelum sempat dipindahkan. Sebagai gantinya terdapat kursi penerima tamu dan meja front office serta beberapa foto dan barang antik peninggalan pemilik sebelumnya yang memberi kesan homy. Tidak memberi batas yang kaku antara staff MesaStila dan tamu.

Kotak pos peninggalan kolonial bertuliskan Brievenbus pun diletakkan persis di samping jendela depan Mayong Reception. Dinding kayu sebelahnya terdapat bekas loket tiket kereta. Perawatan bangunan mulai dari ujung ke ujung dindingnya nyaris tidak ada cela, begitu pula ujung atap sampai lantai. Bukti bahwa memang bekas Stasiun Mayong ini telah jatuh ke tangan kolektor yang tepat.

Sungguh salut, kejayaan Stasiun Mayong di masa lalu berhasil dihidupkan kembali di Desa Losari. Ibarat Magelang rasa Jepara. Seolah menyadarkan beberapa pihak, bahwa tak perlu lagi memaksakan sesuatu tetap berdiri kokoh di tempat asalnya. Bisa saja nasibnya akan menjadi lebih baik di tempat yang baru, tempat di mana akan ada lebih banyak kasih sayang yang dilimpahkan.

Save our heritage ...

Advertisements

55 Comments Add yours

  1. Nasibnya lebih naas jalur rel kereta api Banjarnegara, sekarang ini sudah hilang berganti ruko-ruko. Sedikit jejak jembatan kereta masih terlihat di sokanandi- timur banjarnegara. Padahal jaman sma dulu, masih tersisa rel-rel di pinggir jalan raya..sekarang musnah sudah. Masih bermimpi jalur kereta api Banjarnegara dihidupkan lagi

    Like

    1. Sedih kalo melihat jalur kereta yang susah payah dibangun oleh pemerintah Hindia Belanda hanya tinggal cerita. Tidak berpikir panjang berapa biaya dihabiskan dan ratusan tenaga manusia yang dikerahkan untuk membangun jalur tersebut. Kadang nyawa menjadi taruhannya.

      Stasiun Banjarnegara masih ada sisanya nggak, Hendi?

      Like

  2. Goiq says:

    tak perlu lagi memaksakan sesuatu tetap berdiri kokoh di tempat asalnya. Bisa saja nasibnya akan menjadi lebih baik di tempat yang baru, tempat di mana ada lebih banyak kasih sayang yang dilimpahkan. <– setuju walaupun akan lebih bagus tentunya kalau tetap berada di tempat asalnya dan dipelihara

    Like

    1. Memang betul sih, bisa jadi kebanggaan desa/ kota tersebut jika dia masih bertahan dan berdiri di tempat yang sama semenjak pertama didirikan. 🙂

      Like

  3. winnymarlina says:

    padahal kereta kalau diaktifkan kan lumayan mengurangi emisi mobil yang padat gila

    Like

    1. Jalur kereta wisata Mak Itam aja dihentikan, padahal potensi wisatanya besar banget. Setidaknya jalur mati bisa hidup kembali jadi jalur kereta wisata kan udah bikin seneng 🙂

      Like

    2. winnymarlina says:

      yuk berdoa biar dihidupin lg

      Liked by 1 person

  4. lalu kapan di lampung ada kaya gini? rumah daswati masih tarik ulur … harganya terlalu mahal bikin pemda keberatan

    Like

    1. Kalo gantungin bginian ke pemda atau pemkot itu macam nunggu lotere hadiah uang semilyar, om Danan. 😀
      Tak doain om Danan sukses jadi raja minyak Lampung, trus beli Rumah Daswati 😀

      Liked by 1 person

    2. Mbok kamu doainnaku aku dipersuntang toke singapur maha tajir

      Liked by 1 person

  5. 21inchs says:

    masing untung itu stasiun mayong bisa terselamatkan dan terawat seperti itu, lha stasiun kudus malah jadi pasar dan heritage nya jadi hilang sama sekali tak berbekas..

    Like

    1. Pernah melewati Stasiun Kudus, nasibnya sama dengan Stasiun Rembang yang sudah jadi pasar 🙂
      Yang perlu diperhatikan sekarang adalah Stasiun Lasem yang kesepian, menunggu ajal jika tidak ada investor yang peduli dengannya seperti pemilik Stasiun Mayong.

      Like

  6. Gara says:

    Proses pemindahannya sih Mas yang membuat saya takjub banget :hehe. Menurut saya masih lebih mending seperti ini sih, ketimbang dikelola oleh pemerintah pun dengan dijadikan cagar budaya tingkat kota (atau provinsi atau nasional), kadang tak bisa dijaga dengan baik banget, banyak kerusakan di sana-sini.
    Yah asalkan jika dikelola oleh swasta, ada semacam jaminan supaya struktur asli tidak diubah, sih… ah kapan-kapan saya jadi pengen deh jelajah-jelajah jalur kereta tua, kayaknya banyak rahasia dan ceritanya tuh di sana (di Jakarta juga ada sih stasiun mati dan jalur kereta mati yang dekat-dekat, Stasiun Salemba misalnya :hehe). Mudah-mudahan bangunan Stasiun Mayong itu bisa terjaga terus keasriannya Mas :)).

    Like

    1. Kemarin habis dari Parakan dan menemukan Stasiun Parakan yang tidak aktif juga, Gar. Padahal desain bangunannya lain dari pada yang alin, sama seperti Stasiun Temanggung. Kisahnya masih nyambung dengan jalur Secang yang pernah kutulis di blog. Sedih kalo lihat nasib mereka yang terabaikan. Andai dirawat, setidaknya bisa jadi sebuah museum kecil yang membanggakan kisah masa lalunya sebagai salah satu bangunan yang dipadati calon penumpan dan para pedagang yang tiap harinya berjejal masuk, menunggu andong untuk pulang ke rumah, atau ada yg menanti jemputan kekasih #ehh.

      Stasiun Salemba pernah denger tapi nggak tahu letak pas nya hehehe. Pinginnya sih mlipir ke Stasiun Priok. Bolehlah next trip Jakarta mlipir sana, dibandingin dengan Stasiun Mayong dan stasiun terabaikan yang lain 🙂

      Liked by 1 person

    2. Gara says:

      Yuk ke stasiun Priok yuk sekarang sudah dibuka lagi buat jadwal KRL :)).
      Stasiun Salemba kayaknya di belakang RSCM sih :hehe. Tapi saya juga belum pernah ke sana.
      Ya, sayang banget memang jalur kereta Semarang–Yogya itu ya, terbengkalai banget. Padahal waktu beroperasinya pasti cantik sekali :)).

      Liked by 1 person

    3. Wahh asyik nih Stasiun Priok udah dibuka untuk KRL. Pingin lihat arsitektur yang dibilang keren oleh banyak orang. 🙂
      Setahap demi setahap PT KAI mau mengembalikan jalur Semarang-Yogya, kapan selesainya tak ada yang berani memastikan. 🙂

      Liked by 1 person

    4. Gara says:

      Iyah, semoga selesai, kapan pun itu, semoga selesai :)).

      Like

  7. BaRTZap says:

    Aku suka banget dengan paragraf penutup dari tulisan ini (sebelum ‘save our heritage’). Aku rasa itu pesan yang pas banget, dan pantas untuk direnungkan.

    Menurutku, ruang resepsionis MesaStila ini adalah salah satu yang paling unik dari yang pernah aku lihat dimanapun. Bukan sekedar ruang penerimaan tamu saja, melainkan juga memiliki cerita dan pernah menjadi saksi sejarah kejayaan jalur kereta api di tanah Jawa. Hmmm seandainya ia bisa bercerita lebih, tentu ada banyak kisah lainnya yang menarik di balik bangunan jati berusia ratusan tahun ini ya?

    Liked by 1 person

    1. Andai semua resort sekelas MesaStila mau menampung stasiun yang terlantar pasti jadi epik banget. Tapi nggak mudah juga menemukan sosok seperti Gabriella Teggia pemilik awal Losari, kecintaannya terhadap Indonesia memang luar biasa. Biasanya investor pasti memburu barang antik atau tegel kuno di bangunan tua aja, bukan bangunan utuh seperti Stasiun Mayong. 🙂

      Liked by 1 person

    2. BaRTZap says:

      Bangeeet. Kebayang khan kalau sampai ada resort yang mau memakan semua bangunan eks stasiun lama yang terbengkalai, pasti keren banget.

      Kalau ngomongin soal bangunan tua dan tegel, aku suka gelo Lim. Jadi ingat bangunan rumah keluar di Kudus, baik yang ukiran kayu jati dan yang bergaya colonial. Aku langsung teringat sinar matahari pagi yang menerobos melewati kaca patri, pintu dan jendela-jendela raksanya yang terbuat dari kayu dengan gagang-gagang besi berdetail ukir, tegel-tegel bermotif dan berelief. Ah jadi baper hahahaha 😀

      Liked by 1 person

    3. Kalo ada rejeki lebih nggak ada salahnya loh nyicil beli lagi apa yang sudah terlanjur dilepas. Lalu bikin replikanya, jadiin museum kecil, trus tak ramein setiap hari kalo udah launching hahaha.

      Liked by 1 person

    4. BaRTZap says:

      Amiiiiin, doain ya Lim. Wis pasti tak undang dirimu kalau bisa kebeli lagi hahaha 😀

      Liked by 1 person

  8. Avant Garde says:

    asik menyimak kisah hidup si “mayong”
    mulai dari lahir, telantar hingga diadopsi ke mesa stilla..
    alhamdulillah masih ada yg peduli
    dan hal2 yg kayak gini pasti orang luar yg careZ
    kalo orang kita boro2 peduli, yg ada malah sibuk menghancurkan
    terbaru, di bangko ada jembatan gantung yg udah dihancurin cuma karena pejabatnya.. ya gitulah
    masalh klasik, proyek.. hm.. eh, malah jadi kemana2 haha

    btw, mengasikkan kalo om bartian dan adi gara komen
    pasti selalu ada hal2 di luar bahasan yg menarik untuk dicerna
    kayak aku baru tau ada stasiun mati mis. salemba, kramat di jkt, kirain st. ancol sama priok doang
    kapan2 kita berempat atau ber berapa ngumpul yuk? seru ih haha
    maaaf kalo kepanjangan mas 🙂

    Liked by 1 person

    1. Tambah panjang komentarnya makin asyik kok hahaha. Ehh jadi penasaran dengan peninggalan sejarah di Bangko dan sekitarnya nih. Kebun teh yang luas itu titik awal perkembangan daerah tersebut kan? Mumpung mas Isna masih di sana, daku kudu buruan cari tiket terbang ke Jambi nih 😀

      Liked by 1 person

    2. Avant Garde says:

      ya mas hehe… btw santai aja, soalnya bangko di tengah2 jambi sama kayu aro kok
      ke jambi 6 jam, ke kayu aro 5 jam, kalo dibikin “cluster’ sih, di jambi ada candi buddha sama bangunan belanda, kalo di kerinci bangunan belanda di kayu aro sama situs2 megalith, plus kebun teh 🙂

      Liked by 1 person

  9. Avant Garde says:

    kebun teh kayu aro yg di kerinci mas? itu 5 jam dr bangko
    kalo ke kayu aro lebih enak lewat padang, lewat jambi lebih jauh dikit
    bangko ke sungai penuh 4 jam tambah sejam lagi ke kayu aro
    kebun teh yg nanam pertama kali orang belanda, jadi rumah sakit, rumah kuno, gereja, pusat hiburan dll masih ada..
    kalo bangko agak minim objek bersejarah mas, btw beberapa yg bisa digugling : prasasti karang berahi, rumah tuo rantau panjang, batu larung jangkat, geopark merangin
    yg banyak candi2 budhha di kompleks muaro jambi, yang aku sama yayan taun lalu kesana
    hayok monggo ke jambi mas halim 🙂
    dengan senang hati aku ajakin…

    Liked by 1 person

    1. Ehh kupikir Kayu Aro itu sama lokasinya, ternyata salah hahaha. Jarak satu tempat ke yang lain jauh-jauh ya. Kudu matengin rencana mau ke mana aja di Jambi biar nggak keteteran dan nggak bikin bingung yang mau anter hihihi.

      Liked by 1 person

  10. salut Lim . Konsisten bgt kamu nulis tentang sejarah sama budaya..

    Like

    1. Nuwun bro. Ayo ndang di-update maneh blogmu. Kangen tulisanmu hehehe

      Like

    2. Iya bro.. keterbatasan waktu.. 😦 . Sementara pindah dulu baca di Kompas.com .. Hehe

      Liked by 1 person

  11. Stasiunnya bagus sekali. Malah terasa seperti di Eropa lama. Untunglah ada orang Asing yang masih mau menyimpan. Sudah pernah ke stasiun Tuntang mas? 🙂

    Like

    1. Sudah pernah mlipir ke Stasiun Tuntang. Suka dengan tegel kuning ala cokelat batangannya hehehe. Dengar kabar sekarang sudah aktif kembali semenjak Museum Stasiun Ambarawa dibuka kembali tahun kemarin setelah selama bertahun-tahun tutup. 🙂

      Like

  12. Sebagai sesama pecinta kereta, aku juga sedih Lim…. Tapi bagus juga ya bangunan Mayong ini… Kepengen kesana…

    Like

    1. Stasiun Mayong salah satu stasiun dengan bahan bangunan terbuat dari kayu jati. Untungnya kondisi terakhir sebelum dipindahkan, kayu-kayunya masih utuh, belum dijarah. Kemudian berdiri seperti terlihat sekarang di MesaStila. Semoga bisa kesampaian lihat Stasiun Mayong di sana, Win 😉

      Like

  13. Rifqy Faiza Rahman says:

    Kita kembali tertampar, kita yang orang pribumi kerap kurang menghargai negeri sendiri. Toh buktinya ini, ketika diambil alih dan dirawat dengan baik, nyatanya bisa. Salut 🙂

    Like

    1. Entah udah budaya atau kebiasaan, orang Indonesia lebih suka bermuluk-muluk merencanakan, gemar menyebut angka untuk disodorkan ke beberapa pihak, tapi pada akhirnya tidak ada tindakan nyata yang harus segera digerakkan. Pantas diberi judul “cuma wacana” ( hingga bertahun-tahun ) 🙂

      Liked by 1 person

    2. Rifqy Faiza Rahman says:

      Hehehe iya Mas betul 🙂

      Like

  14. Wah untung ada yg menyelamatkan ya, bentuknya suka, klasik … 🙂

    Like

    1. Ini baru sau bangunan di Losari atau MesaStila. Masih ada beberapa bangunan cagar budaya yang semuanya WOW 🙂

      Like

  15. noerazhka says:

    Serius, cantik banget deh itu Stasiun Mayong ya, Lim ..
    MesaStila-nya juga keren, mau nginep sana belom ada yang endorse ..
    Hahahahaha .. 😀

    Like

    1. Ditambah pemandangan Gunung Merbabu, Gunung Merapi dan Gunung Andong di halaman MesaStila pas cuaca cerah, ughh cantik pake banget, Zah. 😉

      Like

  16. itu bangunannya dipindahin pake truck? serumah-rumahnyaaa? serasa di film UP

    Like

    1. Nggak diangkat pake balon besar loh Mei hahaha. Dilepas susunan kayu-kayunya kemudian diusung pake truk, setelah sampai di lokasi baru disusun ulang sesuai bentuk awalnya 🙂

      Like

  17. Pandangan yang disayangkan tentang kereta api saat itu. Padahal, karena memiliki jalur sendiri tanpa intervensi dari moda transportasi yg lain, kereta api menawarkan sebuah perjalanan yang lebih cepat dan terjadwal jelas. Sekarang kalau pulang ke Jogja dan sebaliknya, aku selalu naik kereta api, daripada naik bus patas dengan resiko macet, padahal harganya lebih mahal dan kadang kurang nyaman.

    Bersyukur ada yang peduli dengan warisan negara kita, meski mirisnya justru datang dari pihak luar. Semoga ke depannya pemerintah kita lebih peduli dengan warisan sejarah dan kebijakan transportasi umum 🙂

    Liked by 1 person

  18. Miftah says:

    Sayang banget ya. Padahal bangunan masih bagus. Emang sih kebutuhan juga. tapi mungkin aja peminatnya masih banyak untuk naik kereta ke jurusan itu. Lebih sayang lagi jalur keretanya. Dimana2 kalo sudah tidak dpake jalurnya, dgletakin gitu aja. padahalkan itu masih bisa dimanfaatkan.

    Like

  19. Ari Azhari says:

    Aku daritadi baca bolak-balik, beneran ini bangunan dipindahkan gitu ya? Ruarrrr biasa empunya Losari dulu ini. Niat dan kecintaannya akan bangunan bersejarah melebihi (ehem) manusia-manusia lokalnya.

    Like

    1. Dipindahin pake biaya owner-nya sendiri, nggak nunggu uluran pemerintah yang masih belum peka dengan pelestarian bangunan tua loh. Ehem ehem 🙂

      Like

  20. cloud hosting murah says:

    wah bagus banget jadinya..gpapap sih asal dirawat ke tangan yang emang berpengalaman 🙂

    Like

  21. adieriyanto says:

    Mencoba peruntungan, semoga gak masuk spam.

    Kamu ikutan workshopnya mas Teguh ya koh? Kok ke Mesastilla juga. Atau di sini memang buku one day tour gitu. Kalau boleh tau tarifnya berapa ya?

    Liked by 1 person

    1. Keliling MesaStila pas acara Windy dan mas Teguh, jd nggak bayar one day plantation coffee tour-nya. Kalau nggak salah ingat sih bayar 200ribu untuk pengunjung umum yang tertarik ikut turnya.

      Ihirr yang udah punya wp(dot)com. Tapi namanya isih sesuatu banget koyo Tweety hahaha.

      Like

  22. N Firmansyah says:

    Buat saya kereta api tetap adalah alat transportasi yang mewah, karena saya belum pernah naik kereta api…

    Like

    1. Ayo coba naik kereta api jarak jauh di Jawa, masbro. Harga kereta api yang ekonomi kadang jauh lebih murah dari harga bus ekonomi loh. 🙂

      Like

  23. Ranny says:

    Aku jatuh cinta pertama kali sama Mesastila ini lihat di salah satu IG traveler *lupa bener namanya. Spot foto-fotonya di Mesastila, langsung deh capcus kepo IG Mesastila. Sayangnya mesti nabung banyak dulu nih biar bisa nginep di sana.

    Like

    1. MesaStila punya paket keliling kebun kopinya dan bisa dikunjungi oleh tamu di luar hotel. Mungkin mbak Ranny bisa coba ambil plantation coffee tur tersebut, lumayan bisa lihat kamar resortnya dari luar dan bangunan kolonial di dalam kompleksnya. 🙂

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s