Kemegahan Museum Katedral

Pintu detektor dipasang di tiap gerbang pusat perbelanjaan modern, tongkat sakti para petugas keamanan terlihat setia mendampingi ikat pinggangnya. Rasanya tak ada rasa percaya lagi di kota ini. Wajah penuh keraguan dan ketakutan selalu diperlihatkan oleh mereka.

Rasa takut menguat ketika berita tentang terorisme tersebar luas di media. Seolah petinggi negara mengerti saat yang tepat untuk menyebarkan ancaman. Tahu kapan waktu yang tepat untuknya tampil sebagai seorang pahlawan.

De Kerk van Onze Lieve Vroewe ten Hemelopneming
De Kerk van Onze Lieve Vroewe ten Hemelopneming

Siang itu saya mengalami situasi yang berbeda mengenai ketakutan yang sering ditunjukkan oleh penduduk ibu kota. Jika belum ada rasa percaya, pak satpam yang berjaga di pintu masuk mungkin akan menggeledah tas ransel dan mengajukan beberapa pertanyaan sebelum kaki melangkah masuk ke salah satu cagar budaya di Jakarta tersebut.

Pagi itu saya tidak mendapat todongan tongkat pendeteksi apalagi tatapan curiga darinya. Hanya ada senyum ramah dan arahan yang jelas saat mengajukan pertanyaan Di mana letak museum?”.

Sudah cukup lama saya memendam rasa penasaran akan kemegahan sebuah bangunan tua yang hingga kini masih digunakan sebagai tempat beribadah umat Katolik. Pintunya terbuka bagi siapa saja yang ingin melihat dan menggagumi gereja dengan arsitektur Neo-Gothic rancangan Pater Antonius Dijkmans SJ yang mulai dibangun tahun 1891 hingga 1901.

Memang memerlukan waktu yang cukup lama bagi perancangnya untuk mewujudkan karyanya. Bahkan boleh dibilang lokasi awal Gereja Katedral sesungguhnya bukan berada di lahan seperti terlihat sekarang. Saat Pater Jacobus Nelissen tiba pertama kali di Batavia tahun 1808, gereja pernah ditempatkan di sebuah bangunan di kawasan Senen sebelum api menghanguskannya pada tahun 1826.

Atas perantara Komisaris Jenderal Du Bus de Gisignies, kemudian umat Katolik di Batavia diberi tempat baru di kawasan Pasar Baru, Sawah Besar ( kini Jalan Katedral ). Proses pembangunannya dimulai tahun 1891 setelah mendapatkan salah satu lahan kosong bekas rumah dinas gubernur jenderal.

Pembangunan yang sudah berjalan selama setahun itu pun sempat berhenti selama delapan tahun karena gereja kekurangan dana. Hingga akhirnya tahun 1899 pembangunan dilanjutkan kembali dengan tanda peletakan batu pertama oleh Provikaris Carolus Wenneker SJ. Dua tahun kemudian De Kerk van Onze Lieve Vroewe ten Hemelopneming atau lebih dikenal dengan Gereja St. Maria Diangkat ke Surga diresmikan 21 April 1901.

ruang pertama Museum Katedral
ruang pertama Museum Katedral

Mungkin belum banyak yang tahu jika di lantai dua, tepatnya bekas ruang paduan suara terdapat sebuah museum yang menjabarkan sejarah berdirinya gereja ini. Tidak pernah ada peraturan museum yang mengharuskan pengunjung beragama Katolik. Apapun kepercayaanmu, semua bebas masuk ke dalam museum.

Jika selalu memikirkan perbedaan demi perbedaan suku, ras, agama hanyalah menjadi pemecah persatuan dan perdamaian, kan? Mungkin itu harapan dari Pater Rudolphus Kurris, SJ ( berkarya di Gereja Katerdral mulai tahun 1985 hingga 1993 ) yang memprakarsai awal berdirinya Museum Katedral pada tahun 1991.

Semua koleksi yang dipajang di dalam museum merupakan peninggalan dari para pemimpin Katedral sebelumnya. Adapun beberapa hadiah dan penghargaan yang diberikan oleh Paus – pemimpin spiritual Gereja Katolik sekaligus kepala negara Vatikan. Salah satunya adalah piala tempat anggur untuk perayaan Ekaristi dan patena ( piring untuk meletakkan hosti ) pemberian Paus Yohanes Paulus II. Koleksi berharga tersebut diserahkan ke pihak gereja ketika beliau berkunjung ke Jakarta pada tahun 1989. Kasula emas yang digunakannya saat memimpin perayaan ekaristi pun diletakkan di lemari kaca sebelahnya.

Di ruang yang sama terdapat Mostrans yang biasa diletakkan di altar gereja sebagai simbol dari Tubuh dan Darah Kristus. Benda dengan sentuhan ukiran khas bergaya Gotik membuat mata betah memandangnya lama-lama. Pun dengan Mostrans Barok buatan Belanda tahun 1700 dengan pahatan dua malaikat di bagian tengah dan anak domba di bagian bawahnya.

Tak hanya itu saja, masih ada banyak koleksi menarik lainnya. Patung Bunda Maria berkonde yang diletakkan di ruang kedua mengingatkan saya pada Bunda Maria yang pernah saya lihat di Pertapaan Gedono. Hal itu merupakan penyesuaian tokoh dalam suatu kepercayaan tertentu supaya mudah dipahami dan diterima oleh penduduk lokal. Sama halnya dengan epos Mahabharata dalam agama Hindu yang diceritakan kembali oleh salah satu Wali Songo dalam wujud wayang kulit.

Melihat peninggalan gereja yang masih dalam kondisi terawat dengan tata letak yang membuatnya enak dilihat dan dipelajari, saya ikut setuju Museum Katedral dinobatkan sebagai museum terbaik kategori pelestarian cagar budaya di Jakarta seperti yang pernah ditulis Mbak Yusmei di sini.

Dari tulisan itu pula saya mengetahui keberadaan dan jam buka museum yang ternyata tidak dibuka setiap waktu. Pengunjung Museum Katedral hanya bisa masuk museum pada hari Senin, Rabu, dan Jumat mulai pukul 10.00 hingga 12.00 siang saja.

kaca patri di Gereja Katedral
kaca patri di Gereja Katedral

Memang benar jika ada yang berkata jangan membenci Jakarta lewat kemacetan dan banjirnya. Sudah saatnya berhenti mencibir Jakarta tidak punya daya tarik wisata semenarik shopping center yang terus ditumbuh-kembangkan. Sadarilah bahwa masih ada rasa percaya terhadap sesamanya di sebuah kota besar yang nilai kejujuran semakin mahal harganya.

Ada banyak heritage yang tersebar di Jakarta sedang menunggu untuk diperkenalkan satu-persatu. Sejatinya tempat wisata yang menarik bagi para pejalan dari belahan negara manapun tidaklah melulu berpusat pada keindahan alam saja, kan?

Cheers and peace. 😉

Advertisements

34 Comments Add yours

  1. Alid Abdul says:

    Jadi inget kemarin ke Kochi wisataku mengunjungi gereja, katedral, dll. Bahkan ke gereja tempat vasco da gama meninggal dan dikuburkan 😀

    Like

    1. Wuohh keren koe, Lid. Tak tunggu ceritamu di gereja tempat Vasco da Gama dikuburkan 😉

      Like

    2. Dian Rustya says:

      aku yo nunggu ceritamu Lid *semangat blogwalking*

      Like

  2. Evi says:

    Arsitekturnya itu lho megah banget. Santapan asyik ini buat camera disamping menelisik sejarahnya 🙂

    Like

    1. Next jalan bareng duo tante mungkin bisa direncanakan di sini atau seputaran Pasar Baru atau Glodok juga boleh hihihihi *sebar ratjun destinasi di Jakarta* 😀

      Like

  3. winnymarch says:

    jdi juga kesana ya halim

    Like

    1. Heem krmarin nyempetin ke Katedral sebelum ketemuan ama Mbak Yusmei dan Dita, Winny. Next time pas daku ke Jakarta ketemuan yok 🙂

      Like

    2. winnymarch says:

      ayok, kmren aku gk dikabarin 😦

      Like

  4. Dita says:

    kantor cuma selemparan kolor dari sini tapi belum pernah masuuuk huhuhu
    itu paragraf terakhirnya sukaaa :3

    Like

    1. Kak ngomongin kolor sampe kugugling loh jarak kantormu ama Katedral. Ternyata ruarr biasa panjang yah kolornya buahaha. Sebelum jam dua belas curi waktu bentar bisalah sambil makan siang di halaman gereja 😉

      Like

  5. Megah.\Pernah sekali ikut kebaktian di sini, tapi malah gak sadar ada museumnya. Harus balik lagi. 🙂

    Like

    1. Padahal museumnya sudah dibuka untuk umum sejak 1991. 😀 Pastinya harus balik lagi ke sana hehe. Saya sendiri betah lama di dalam gereja maupun museumnya. Menyejukkan 😉

      Like

  6. Akarui Cha says:

    Kemarin waktu ke Istiqlal pengen banget bisa sekalian mampir ke Museum Katedral. Tapi dengan saya dan teman-teman yang mengenakan hijab, apa boleh masuk ya?

    Like

    1. Seperti yang saya tulis di atas, tidak ada larangan masuk untuk umat beragama lain. Seusai melihat museum, bagi pengunjung yang ingin melihat seperti apa di dalam Gereja Katedral juga diperbolehkan asal tidak barengan dengan misa di hari tersebut. Indahnya kerukunan beragama 🙂

      Like

  7. Dian Rustya says:

    aku pengin ke sini
    aku pengin ke sini
    aku pengin ke sini
    trus kapan?

    *menerawang*

    Like

    1. Coba tanyakan pada bulan dan bintang di ufuk sebelah sana, mbak 😛

      Like

  8. Penasaran ingin lihat langsung

    Liked by 1 person

    1. Ayoklah… Ini baru salah satu heritage menarik di Jakarta. Masih ada banyak yang tak kalah menarik loh. Udah pernah ke museum-museum di Kota Lama? 🙂

      Like

    2. Belum..cm mallnya tok haha

      Like

  9. Sadam says:

    Aku kmrn blm smpet kesini.. masih mampir ke seberangnya aja.. tp bagus jg ya.. boleh lah pan kapan ksni

    Liked by 1 person

    1. Tinggal nyeberang dari Masjid Istiqal aja kan? Tenang, museumnya terbuka untuk umum, gerejanya boleh masuk ke dalam juga asal pas nggak barengan ama misa di dalam 🙂

      Like

  10. murni says:

    Wouuww…keren bingitz ya…jadi pengen kesana nih, hihii…

    Like

    1. Ayo ke Museum Katedral 😉

      Like

  11. Gara says:

    Memang tidak semua orang baik. Tapi kalau logikanya dibalik, tak semua orang juga jahat :hehe.
    Waduh, kalau kantor Mbak Dita dari sini sepelemparan kolor, dari kantor saya sepelemparan kutang kali ya Mas :haha. Dan, kayaknya hari itu dirimu benar-benar wisata gereja, yak! Siang ke Katedral, malam ke Gereja Sion :hehe. Oh, jadi ini bekas rumah Gubernur Jenderal, yak. Hm, dulu sempat baca sih, katanya lahan katedral ini sebelumnya juga bekas kapel Kristen… cuma mungkin titik waktunya beda ya Mas.
    Saya mengingat du Bus sebagai orang yang menyelesaikan Het Witte Huis (istana panjang gelap di kantor saya). Ternyata jasanya yang lain adalah memberi lahan untuk Katedral. Patut dihormati.

    Like

    1. Lebih tepatnya wisata tempat ibadah kali ya, setelah dari Katedral sempat nyeberang ke Masjid Istiqlal, kurang kelenteng di Glodok hahaha. Ehh baru tahu kalau Du Bus juga menyelesaikan Het Witte Huis, jangan-jangan sekitar Benteng Frederik Hendrik berkembang pesat pembangunannya pas dia memimpin ya?

      Liked by 1 person

    2. Gara says:

      Iya sih soalnya kan pada saat pemerintahannyalah lompatan kataknya Daendels yang memindahkan kota ke Weltevreden itu bisa selesai.

      Liked by 1 person

  12. cewealpukat says:

    Akk gila arsitekturnyaa kerennnn, eh bisa foto prwedd di situ kayaknya huehehehhehehe. Cakepp mas, foto dan tulisannya memuaskan (memuaskan)

    Liked by 1 person

    1. Arsitekturnya dari luar udah keren dan fotogenik banget. Kalo mo foto prewed di luar munkin bisa minta izin tapi kalo di dalam ya ehmmm gimana gituhh *hening* hahaha. Thank u 🙂

      Like

  13. Memang benar bahwa tempat wisata itu tidak melulu harus keindahan alamnya, tapi menyusuri kawasan bersejarah juga sangat menarik untuk dijelajahi.

    Seperti halnya konsep dari Jakarta goodguide, saya suka cara mereka mengenalkan Jakarta. Saya sudah ikut dua kali ikut Walking Tour nya.

    Liked by 1 person

    1. Waaa jadi nggak sabar pingin ikutan Jakarta Good Guide nih. Perlu memperdalam ilmu sejarah dari mereka biar jadi pinter. Terus terang suka dengan komunitas semacam mereka yang kebetulan di Solo juga bergabung dengan acara serupa. Belajar agar menjadi tahu dan lebih mengenal masa lalu daerah tersebut. 🙂

      Like

  14. Ella says:

    Informatif banget kak lim.. Aku jadi makin penasaran sama bangunannya nih

    Like

    1. Museum terbuka untuk umum pada jam buka yang sudah ditentukan. Ayoklah kunjungi museum-museum di Jakarta. Dijamin ketagihan. 😀

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s