Postcards From Grebeg Sudiro 2015

Sudah sekian kalinya Grebeg Sudiro digelar untuk menyambut perayaan Imlek di Kota Solo. Wujud akulturasi budaya ini merupakan perkembangan dari tradisi Tionghoa “Buk Teko” yang semakin meriah. Setiap tahun kirab diramaikan dan didukung oleh peserta baik dari perwakilan beberapa kelurahan maupun dari luar Kota Solo.

Grebeg Sudiro yang selalu meriah dan ramai penonton
Grebeg Sudiro yang selalu meriah dan ramai penonton
"nampang dulu..."
“nampang dulu…”

Jika di tahun sebelumnya digelar seminggu sebelum Imlek, tahun ini Grebeg Sudiro digelar hari Minggu 15 February 2015, empat hari sebelum Imlek. Tapi jalannya kirab masih seperti tahun-tahun sebelumnya, molor dari waktu yang telah ditentukan panitia demi kepentingan si petinggi negara. Baca lebih lengkap tentang Grebeg Sudiro di sini.

Yuk intip Grebeg Sudiro 2015…

atraksi tahunan yang semakin meriah
atraksi tahunan yang semakin meriah
padatnya penonton Grebeg Sudiro
padatnya penonton Grebeg Sudiro

Seperti tahun-tahun sebelumnya, peserta mulai menyusun barisannya mulai dari Kelurahan Sudiroprajan dan berjalan menuju Klenteng Tien Kok Sie. Tempat beribadah yang terletak di depan Pasar Gede Hardjonagoro itu menjadi titik awal arakan gunungan dan peserta kirab. Matahari semakin terik siang itu. Belum ada tanda-tanda Grebeg Sudiro akan dimulai.

Jadwal kirab pun mundur lebih dari satu jam, keringat mulai membasahi baju. Yang bikin saya trenyuh adalah antusias warga Kota Solo, ratusan penonton masih terlihat setia memenuhi sepanjang Jalan Urip Sumoharjo menuju Pasar Gede Hardjonagoro. Sebelum acara dimulai, sesekali para peserta kirab juga memamerkan kebolehannya dalam menari, supaya penonton yang tampak bosan bisa terhibur. Mereka juga terhibur oleh atraksi yang ditunjukkan oleh para peserta kirab dengan kostum ala-ala ragam warna.

Singkat cerita si petinggi negara akhirnya memulai pidatonya dan membuka rangkaian acara ditandai dengan pemukulan gong. Iring-iringan peserta dan gunungan pun mulai berjalan sesuai rute yang telah ditentukan. Acara sore itu diakhiri dengan pemandangan para penonton yang berebut isi dari semua gunungan yang ada. Mulai dari bakpao, cakue, buah-buahan, sayur-mayur hingga kue keranjang yang telah dikirab memutari sepanjang jalan Jenderal Sudirman – Sudiroprajan – Urip Sumoharjo.

Grebeg Sudiro tahun ini masih menonjolkan seni tari Liong dan Barongsai yang beberapa pertunjukan dibawakan apik oleh Akmil TNI-AD yang tergolong masih muda ( baca : berondong ). Bisa dikatakan mereka lebih luwes membawakan tarian dengan modifikasi gerakan tari Liong dan Barongsai ketimbang anak muda Tionghoa sendiri.

warna warni kostum peserta kirab
warna warni kostum peserta kirab
pemain tarian Liong di Grebeg Sudiro
pemain tarian Liong di Grebeg Sudiro
cinta tiada akhir, kata Pat Kay
cinta tiada akhir, kata Pat Kay
maaf Nik, koko masih ingin sendiri :-P
maaf Nik, koko masih ingin sendiri 😛

Memang sudah bukan waktunya lagi membeda-bedakan siapa saya dan siapa kamu, karena kita adalah sama, makhluk ciptaan-Nya.

Cheers and peace! 😉

Advertisements

44 Comments Add yours

  1. Dita says:

    cepet banget update-nya kaaaak 😀
    lucu niiihh ada Pat Kai segala

    Like

    1. Dita, komen pertamax jadi kamu dapet voucher dinner bersama Pat Kay, jam tayang menyusul yah 😀

      Like

  2. yogisaputro says:

    Ada foto tokoh yang nampaknya disensor #ups hehehe

    Saya mau ke Solo tanggal 18 mas, kira-kira masih ada festivalnya nggak ya?

    Like

    1. Hehehe sengaja disensor biar tidak menyinggung pihak tertentu 😛

      Tanggal 21 February ada Solo Carnival untuk menyambut Hari Jadi Surakarta ke-270. Kalo datang awal, tgl 17 Feruary ada pembagian jenang gratis di Festival Jenang 🙂

      Like

    2. yogisaputro says:

      Makasih banyak infonya 🙂

      Like

  3. Merah di mana-mana…Segitu banyak Amoy, koko Halim gak nyantol satu pun?

    Like

    1. Masih ingin sendiri, biar bebas jalan kemana aja *bawa pintu kemana saja* hihihi

      Liked by 1 person

  4. Telat 1 jam? kyknya jam 3 sore juga blm mulai ya? smp pesertanya ada yg pingsan, panas ngenthang2 + kostum yg berat. luar biasa.

    Like

    1. Lebih dari satu jam kan? Rencana awal jam stengah 1 mulai, tapi prakteknya ya begitu deh hehe

      Like

  5. Bang Ardin says:

    Meriah banget…. baju2 karnaval kyk gitu lagi nge trend ya??
    Btw foto yg di blur matanya kayak pelaku kejahatan haha..

    Like

    1. Foto blur demi keamanan hehe…
      Tahun lalu baju karnavalnya nggak jauh beda ama karnaval yg lain, tapi tahun ini dibikin agak beda dengan riasan ala Opera China dan warna khas imlek 🙂

      Like

  6. 1. Miss green-nya cantik
    2. Foto terakhir, yang tengah yang baju putih juga cantik

    Like

    1. Gallant, kok koe malah ngincer cewek di postinganku to! Hahaha

      Like

    2. lha mosok ngincer koh halim sih 😐

      Like

  7. walley says:

    ini semacam akulturasi budaya ya, imlekan tapi mirip jember karnaval begini? Gajebo jadinya.

    Like

    1. Biar nggak boring jadi divariasikan dengan peserta karnival pakai atribut rame seperti JFC. Tapi sbenarnya ada beberapa kostum daerah-daerah lain yg lebih menarik, cuma nggak aku masukkan semua 😀

      Like

  8. Gara says:

    Saya penasaran dengan bagaimana jalan itu di malam hari ketika semua lampionnya dinyalakan. It should be splendid.
    Aah, rasanya saya harus foto pawai ogoh-ogoh tahun ini… *brb cuti*

    Like

    1. Wuahhh keren banget kalo lampionnya nyala di malam hari, Gara. Ntar akan kubuat postingan khusus lampion hehe

      Liked by 1 person

    2. Gara says:

      Hore! Terima kasih 😀

      Like

  9. wah ini kemari ada blogger keren2 yang meriahkan juga ya kak

    Like

    1. Iya betul, Grebeg Sudiro kemarin diramein para blogger dan instagrammer kece jd Kota Solo tambah cling di sosial media deh 🙂

      Liked by 1 person

  10. Dian Rustya says:

    Whooooottt? Yg nampilin seni tari Liong dan Barongsai itu akmil TNI-AD? Wah! mereka multi talenta! *takjub*

    Btw, perut Pat Kay mengingatkan pada ……….. teman kita *dikepruk vacuum cleaner*

    Like

    1. Kamu nggak takjub lihat wajah segar akmil nya, mbak Dian? Ah iya lupa kalo sampeyan suka yg gondrong huahahaha…

      Semoga temen kita nggak baca ini, bisa-bisa daku dibleklist pas liburan di pulau seberang nih 😛

      Like

  11. meidianakusuma says:

    awalnya bingung kenapa namanya grebeg sudiro, kirain ada hubungannya sama tora sudiro hehehehe *ditendang ke laut*

    kostum yang mereka pake keren-keren yaahh, sebelas dua belas sama yang di JFC, pengen ihh liat parade kayak gini, dulu pernah pas acara perayaan HUT RI yang pawai nusantara itu, tapi masih kurang puas

    *uhuk* baru sadar ada gambar yang diblur-in hahhahah

    Like

    1. Kostum “rame” hanya sebagian kecil dari peserta kirab nya, Mei. Masih banyak peserta dengan atribut kedaerahan yang nggak kuposting hehehe

      Like

  12. kucingbloon says:

    cepet banget udah selesai tulisannya ahahhaha

    Like

    1. Mumpung masih semangat jadi langsung kebut posting hihi…
      Grebeg Sudiro tahun depan dateng lagi, Antho 😛

      Like

    2. kucingbloon says:

      Smoga ada kesempatan, rejeki & umur yaa 😇

      Like

  13. omnduut says:

    Semarak banget ya perayaannya. Cakep kalo difoto (y)

    Like

    1. Tiap tahun tambah meriah, yuk lah ke Solo khusus untuk nonton salah satu kirab atau carnival nya 🙂

      Like

  14. Avant Garde says:

    gak berhenti kagum pada inovasi wisata di solo 🙂

    Liked by 1 person

    1. Solo ya begitulah hehehe

      Like

  15. yusmei says:

    Seumur-umur belum pernah lihat Grebeg Sudiro. Ampuni daku Pak Wali Kota *eh* 😦

    Like

    1. Wahhh pelanggaran ini, mbak… Tahun depan pak wali mesti kasih undangan khusus biar Bu Yusmei biar duduk di atas panggung, sanggulan, terus beri pidato tentang Kali Pepe. #tsah!! 😛

      Like

  16. Meriah banget kirabnya ya Mas. Solo selalu lain dari yang lain. keren.

    Like

    1. Kota Solo punya agenda tahunan yang rutin diadakan, dan terus bikin acara kreatif yang baru agar kunjungan wisatawan meningkat 🙂

      Like

  17. krisna says:

    aku durung tau nonton lho malahan lim *moco postinganmu dadi pgn nonton…haha

    Like

    1. Wahh kok senasib ama mbak Yusmei jee… Tahun depan kudu ngeliput Grebeg Sudiro ben gak nyesel, siapa tahu aja tahun depannya lagi grebeg dibubarkan hehehe

      Like

  18. Emakmbolang says:

    Dan aku nggak tahu klo ada acara seru kayak gini di solo *ditoyor . Semoga tahun depan bisa ikutan. Indonesia i am coming home 🙂

    Like

    1. Mulai meriah dan digembar-gemborkan oleh media sejak tiga tahun lalu. Dulu jg kurang terdengar gaungnya, padahal ini termasuk event jelang Imlek yang sudah ada puluhan tahun 🙂
      Yuk ditunggu kehadirannya tahun depan di Solo 😉

      Like

  19. Jadi..siapa Nik itu?
    *pertanyaan g penting*

    Like

    1. Nik nya cuma peserta pawai aja kok, nggak sah cemburu hahaha. Udah disampein ke Nonik, koko masih ingin sendiri huahahaha

      Liked by 1 person

    2. Dih..pgi2 udah ngegosip hore haha. Eh bkn ding…ngegombal hore

      Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s