Loneliness Little Tiongkok

Klenteng Gie Yong Bio
Klenteng Gie Yong Bio

Rumah dengan dua lapis gerbang masuk yang khas dikelilingi tembok tinggi itu menutupi bangunan mewah di dalamnya. Bayangan puluhan atau mungkin ratusan pekerja yang dulu hilir mudik memenuhi halaman belakang hanya tinggal kenangan. Banyak rumah batik di Lasem sudah menutup usahanya sejak puluhan tahun yang lalu.

Hanya menyisakan pelataran luas di halaman belakang yang tidak lagi penuh dengan lembaran kain yang dianginkan. Sumur besar yang dulu digunakan sebagai sumber air untuk mengelontorkan sisa malam yang tertoreh di atas lembaran kain mori sudah tergeletak begitu saja.

titik nol Lasem
Lasem 0 km

Lebih dari seratus tahun yang lalu saudagar-saudagar batik di Lasem memperoleh kekayaan yang cukup dari perdagangan dan usaha batik yang mereka kerjakan. Setelah mendapat rejeki yang melimpah, mereka mulai disibukkan dengan rancangan hunian yang dirasa mampu mengangkat martabat keluarga.

Tak segan menghamburkan banyak uang demi menciptakan sebuah rumah mewah agar tidak dipandang rendah oleh saudagar lain di kampungnya.Β Bahan baku untuk membangun rumah pun ada yang sebagian didatangkan dari luar negeri.

rumah batik Bu Sutra Lasem
Rumah Bu Sutra

Atap dengan ujung melengkung khas Tiongkok menjadi ciri dari kompleks perumahan di Desa Karangturi dan Desa Babagan. Sesekali terlihat gambar dewa-dewi Tiongkok di sela pecahan kecil porselen putih biru tertempel di tembok pembatas atap. Entah apa maksudnya. Kayu jati berkualitas tinggi digunakan sebagai tiang penopang rumah, ada pula yang menggunakan pohon nangka karena dianggap lebih murah.

Ada beberapa hunian yang tidak memiliki pembatas tembok berlapis semen, mereka menggantinya dengan lapisan tebal kayu jati atau kayu pohon nangka sebagai pembatas antar ruang. Langitan yang dibangun tinggi pun berbahan serupa.

rumah tua di Lasem
just bicycle

Lantai tidak langsung menempel tanah, disisakan lubang angin setinggi 15 sentimeter agar angin segar menerobos masuk ke setiap ruangan. Tak perlu lagi pendingin ruang buatan mesin. Sebagai alasnya diberikan tegel terakota tebal berwarna merah bata. Tak jarang pula ada yang mengganti tegelnya dengan ubin bercorak warna-warni yang disusun sesuai kenyamanan pandang penghuni. Konon sebagian besar bahan bangunan dikirim langsung dari negeri Tiongkok nun jauh di sana. Membuat hunian ini terlihat megah di masanya.

Vihara Karunia Dharma Lasem
Vihara Karunia Dharma
Ong Cie Tjwan - Lasem
Ong Cie Dtjwan

Lambat tapi pasti, anak yang beranjak dewasa mulai menunjukkan ketidakpuasan terhadap sepinya desa yang mereka tinggali. Satu-persatu mulai hengkang dan meninggalkan tempat kelahirannya, merantau ke kota yang lebih besar dan ramai, siap menghadapi tantangan yang lebih berat bahkan terkadang lebih kejam dibanding kehidupan di daerah asalnya.

Canda tawa yang memenuhi lorong rumah ratusan tahun silam berangsur lenyap, digantikan oleh suara tetesan air hujan musim penghujan. Pigura demi pigura yang tertempel di dinding menjadi saksi bisu tiap perjalanan hidup sebuah keluarga. Kelahiran, pernikahan, perpisahan, kedukaan… Siklus kehidupan yang akan dijalani oleh setiap manusia di muka bumi ini.

ruang penjemuran batik Lasem
loneliness

Menyisakan sekelompok orang tua yang bersikukuh tinggal di rumah, tempat di mana mereka menunggu ajal, tempat di mana mereka memberikan segalanya demi kebahagiaan anak-anak mereka. Sebagian bergantung pada uang bulanan yang diberikan oleh anak-cucu yang telah sukses. Sebagian yang tidak beruntung dalam masalah finansial hanya bisa bertahan hidup dengan bantuan BLT yang diberikan oleh pemerintah.

rumah tua di Lasem
blue door
rumah di Desa Babagan Lasem
yellow window

Lambat laun hunian yang dulu didominasi oleh juragan batik berubah menjadi bangunan kosong tanpa isi. Akta tanah pindah tangan ke pemilik yang baru. Pasrah menunggu buldozer menghancurkan tembok kenangan yang telah terpatri di dalamnya.

Lupa akan jutaan kenangan indah sebuah rumah…

Save our heritage! Cheers and Peace.

Advertisements

46 Comments Add yours

    1. Halim Santoso says:

      πŸ™‚

      Like

  1. mawi wijna says:

    Waduh? Masak nasib rumah Tiongkok Lasem ini jadi mirip sama nasibnya rumah-rumah joglo di Kotagede? Padahal klo aku pikir, warga keturunan Tiongkok umumnya lebih memiliki kesadaran dan dana untuk merawat bangunan peninggalan lama seperti ini.

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Warga Indonesia tanpa memandang suku dan etnis yang kurang beruntung dalam masalah finansial banyak, jd sebagian yang nggak mampu menyisihkan dana perawatan dan tidak bisa kelola bisnisnya dengan baik akan berakhir dengan menjual rumah warisan ke orang asing karena butuh uang untuk bertahan hidup.
      Jalanan di Lasem lebih lebar dibanding Kotagede, harusnya bisa dikelola menjadi desa wisata yg mumpuni πŸ™‚

      Like

  2. Yeah, save our heritage! Pemerintah daerah kita memang belum memiliki kesadaran tinggi akan potensi pariwisata. Padahal kawasan historis seperti itu sangat menarik untuk menjadi sebuah objek wisata. Yuk promosiin πŸ™‚

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Potensi wisata selain batik di Lasem itu buesaaaarrr dan menarikkkk banget. Tahu sendiri kan kalo Melaka, Penang di negeri jiran aja mampu menarik perhatian ratusan wisatawan tiap harinya… Lasem pun seharusnya mampu diolah seperti itu.

      Menunggu menterinya ganti dulu bro, siapa tahu surga alam berpindah bisa dialihkan ke wisata heritage ama menteri berikutnya πŸ˜€

      Like

    2. Setuju, mas! Waktu Kementerian Pariwisata datang di sebuah acara workshop travelwriting, beliau mengatakan langkah kementerian terkendala karena dibutuhkan kerjasama dari kementerian yg lain, misalnya Kementerian Perhubungan untuk membuat jalur transportasi yg layak.
      Nah, pandangannya masih sempit. Masih berpikir bahwa wisata itu ya objek alam. Padahal, kenapa nggak memulai dengan objek wisata heritage dan objek wisata lain yg ada di dalam kota-kota Indonesia? Aksesnya udah ada, tinggal dirawat dan dipromosikan.

      Like

    3. Halim Santoso says:

      Kirim surat terbuka ke tante Mari yuk #ehh #sebutmerk πŸ˜€

      Like

    4. Hayuk hayuk πŸ˜€ *serius*

      Like

  3. harusnya dilestarikan mas bro… dicat lagi yang bagus, terus ada paket wisatanya… oh ya paket wisatanya pakai andong atau sepeda onthel..

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Dulu pernah ada salah seorang teman yang telusur sungai sampai ke rumah opium menggunakan jung ( perahu ). Ada banyak andong bertebaran di jalan raya, kalau sepeda onthel banyak digunakan pengrajin batik untuk menuju tempat kerja mereka.

      Ide bagus banget nih menggunakan andong untuk paket keliling desa di Lasem biar lebih menarik perhatian wisatawan yg singgah. Ntar saya sampaikan ke Lasem Heritage ya biar mereka bisa memaksimalkan moda tradisional yang ada πŸ™‚

      Like

  4. Berasa waktu berhenti berputar…. Menunggu kematian dan kemusnahan

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Jalan di gang-gang desa masih bisa menemui keramahan dan sapaan dari warga. Selebihnya hanya terlihat jalanan yang lenggang, deretan rumah kosong, rumah besar dengan sedikit penghuni… Seolah salah masuk mesin waktunya Doraemon #yakale

      Like

    2. Berarti nggak ada gadis gadis desa donk

      Like

    3. Halim Santoso says:

      Gadis desa apalagi kembang desanya udah merantau ke kota mencari kumbang kota πŸ˜€

      Like

    4. Mungkin yg masih ada gadis desa era 50an

      Like

  5. imama says:

    mau nanyaa , batik lasemnya sekarang masih ada kah ? trus perumahannya itu masih dipake buat produksi batik lasem apa udah pindah tempat ?

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Jangan khawatir, masih ada banyak rumah batik yang masih memproduksi batik khas Lasem kok πŸ™‚

      Rumah batik Bu Sutra, rumah batik Ong, dll masih bisa ditemui di sela deretan rumah-rumah tua Desa Karangturi dan Desa Babagan.
      Lebih lanjut bisa baca di sini –> http://jejak-bocahilang.com/2014/01/09/loyalitas-di-balik-keindahan-batik-lasem/ πŸ™‚

      Like

  6. Itu lasem deket ama pati. Baru tahu ada tempat kayak gt gan

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Betul Lasem yang terletak di kabupaten Rembang, nggak jauh dari Pati dan Tuban.
      Banyak objek bangunan tua menarik tersebar di sana, cuma sayangnya banyak yang kurang terawat karena masalah ekonomi empunya rumah. Butuh perhatian yang lebih dari badan pemerintah terkait dan juga promosi dari kita selaku blogger πŸ™‚

      Like

  7. johanesjonaz says:

    selalu pengen kesini tapi belum kesampaian 😦

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Dari Solo mnuju Lasem butuh perjuangan bokong selama 8 jam… dari Surabaya lebih deket kan? *kedip kedip* πŸ™‚

      Like

  8. mhilal says:

    Gaya berceritamu ciamik, mas halim. Tulisan & foto-fotonya padu, sama-sama bercerita. Ini menarik. Saya juga perlu coba nanti…

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Terima kasih atas pujiannya, kawan πŸ™‚

      Like

  9. Efenerr says:

    catatan yang manis. jadi ingat pas ke Lasem.

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Wahhh ada pakar sejarah mampir *seduh kopi* hehehe

      Like

  10. yusmei says:

    Jadi kangen lasem lim. Nice post πŸ™‚

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Sama mbak… Makanya menuangkan kerinduan Lasem lewat tulisan dulu πŸ˜€

      Like

    2. Fahmi Anhar says:

      ayo ke lasem lagiiii !!

      Like

    3. Halim Santoso says:

      Iyooo ayo jelajah bareng… belum puas jelajah Lasem πŸ˜€

      Like

  11. Mas Halim.. saya respect dengan kepedulian Mas sama heritage.. Sayang banget liat bangunan yg seharusnya bisa dijaga dibiarkan runtuh perlahan..

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Makasih Dion, harapan ke depannya generasi penerus nggak lupa dengan segala sesuatu yang dibangun dengan susah payah orang tua untuk kebahagiaan keluarganya πŸ™‚

      Like

  12. eky hermawan says:

    sangat menarik liem..
    lembang&lasem selain terkenal sebagai kota santri juga dikenal sebagai little tiongkok karena keangunan komunitasnya yang mampu menjaga eksistensi bersama kehidupan muslim yang religius disana.
    Hal yang sama juga dapat kita temui dipasuruan&bangil jawa timur bahkan eksistensi komunitas tionghoa terkesan lebih semarak dari klenteng tertua,bong terindah dijawa(waktu itu)istana para saudagar arab&cina sampai masjid cina chengho pasuruan
    hal menarik lain dari kota rembang adalah tempat dilahirkannya KH.Abdul Hamid&pasuruan adalah tempat peristirahatan terakhir beliau.kyai Hamid adalah kyai yang cukup dikenal dikalangan NU..
    jadi kapan nih liem ngilang di pasuruan

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Kerukunan antar agama sudah terjalin sejak dulu, saya belum tuntas explore Lasem dan Rembang jadi belum menuliskan interaksi antara dua agama yang sudah ada sejak dulu tersebut. Mungkin kali kedua akan saya telusuri sejarah penyebaran agama di sana πŸ™‚
      Anyway baru tahu ternyata ada keterkaitan antara Rembang dan Pasuruan… ahh ini kode berat buat ngilang ke Pasuruan banget. Guiding saya ya, Eky hehehe

      Like

  13. Kalau dijadikan desa wisata, rumah2 tua itu dibeli pemda dan dijadikan museum, Lasem akan megah sekali. Sayang, kita kebanyakan warisan, yang beginian tak terlihat.

    Like

    1. Kebanyakan warisan jadi nggak fokus kelola satu-satu ya πŸ™‚
      Kebayang kalau Lasem jadi sebuah desa wisata pasti akan menarik minat banyak wisatawan seperti halnya Melaka dan Penang di Malaysia πŸ™‚

      Like

  14. momtraveler says:

    Sayang kebanyakan orang dan pemerintah memandang rumah2 tua ini cuma sbg perusak pemandangan ato sesuatu yg ga penring padahal sedikit sentuhan aja bisa jd potensi wisata yg besar ya mas 😦

    Like

    1. Ironisnya orang Indonesia yang tengah berlibur ke Eropa malah dimanjakan pemandangan bangunan tua, dan mereka berdecak kagum. Ahh padahal nggak usah traveling jauh dari kota sendiri saja ada banyak yang bisa menjadi “luar negeri” πŸ™‚

      Like

  15. terranina says:

    Lasem, tahun lalu saya bertandang ke kota ini dalam perjalanan menuju Bali. Tak lama.. tapi singgah meskipun sesaat di kota ini membuat saya merasa betah. Jalanan yang lengang, dihiasi delman.. pintu – pintu rumah kuno.. seakan waktu berhenti di Lasem.. nanti pasti saya kembali.. semoga Lasem masih menyisakan sedikit ruang bagi orang – orang seperti saya, hidup di jaman kini namun mencintai masa lalu.. semoga Lasem bisa menjelma serupa Hoi An, kota di Vietnam yang ditetapkan sebagai world heritage dan menginjak kaki kesana, seperti baru keluar dari mesin waktu.

    Like

  16. Halo mas Halim Santoso. Perkenalkan saya Indra. Asli warga Lasem sejak kecil, Meski orang tua saya bukan orang Lasem asli. Terimakasih sudah bikin tulisan kayak gini. Rasanya jadi pengen pulang. Hehe.
    Monggo kalau mau keliling Lasem bisa mampir ke tempat saya.

    Like

    1. Halo Indra, salam kenal. Asik nih ada pemuda Lasem yang baca tulisan ini. Semoga lain waktu bisa singgah ke rumah orang tua Indra dan mendengarkan cerita lebih dalam tentang Lasem πŸ™‚

      Like

  17. keren, suasana klasik banget, benar2 kaya di tiongkok. serasa kembali ke 100 tahun terakhir πŸ™‚ hehe….
    dan yang lebih kerennya ini ada di indonesia
    makasih Halim, udah berbagi info

    Like

    1. Terima kasih sudah mampir ke blog ini. Semoga bermanfaat infonya πŸ™‚

      Like

  18. lost in science says:

    beli rumah disana berapa ya… hehehhehe

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s