Postcards From Southwest Sumba

Bercerita tentang keindahan alam sering menimbulkan perasaan dilema, perasaan bersalah akan akibat dari sebuah ekspektasi berlebihan di masa depan. Bercerita terlalu indah tentang keindahan alam membuat banyak orang penasaran dan ingin ikut mengagumi dari dekat. Gambar epik keindahan alam disebar luaskan di berbagai jejaring media sosial. Kemudahan pergi ke tempat terpencil yang konon “surga” dengan akomodasi mahal nun jauh di ujung timur semakin mudah dijangkau dengan bantuan travel agent.

Pantai Ratenggaro
Ratenggaro Beach

Tentu badan pemerintahan yang menaunginya senang dengan lonjakan pariwisata yang semakin meningkat. Siap tidak siap, penduduk lokal harus rela menerima segala dampak buruk “surga berpindah” yang ditimbulkan dari lonjakan pendatang. Pantai menjadi penuh sampah. Perusakan tanaman liar di hutan… atau bahkan pembantaian satwa. Siapa pelaku, siapa korban, mulai pikirkanlah hal itu.

Apakah ekploitasi besar-besaran tersebut berpengaruh terhadap kesejahteraan masyarakat di sekitar objek wisata? Bisa ya, bisa tidak. Mungkin keuntungan pendapatan hanya dimiliki sepihak oleh pemerintah daerah. Mungkin turis yang singgah hanya menghuni akomodasi penuh kemewahan yang disediakan oleh investor asing. Belum adanya pengarahan terpadu terhadap penduduk lokal hanya bisa membuat mereka memilih untuk diam. Rasa ketidakpuasan dan dan ketidakadilan terus dipendam dalam hati.

Mungkin menguap begitu saja, mungkin juga bisa meledak sewaktu-waktu.

Sharing is care. Hanya bisa berharap dengan kesadaran masing-masing untuk lebih mengagumi ciptaan-Nya dengan melestarikan alam, menjaga kebersihan dan tentu saja pedulilah dengan keberadaan penduduk lokal. Save our nature.

Pantai Pero - Sumba Barat Daya
Pero Beach
Pantai Karoso - Sumba Barat Daya
Karoso Beach

Sengaja tidak saya jabarkan how to get there, what to eat, dan pertanyaan ala turis lainnya. Jika berminat mengunjungi Sumba, terbanglah ke sana, bergaul dengan penduduk lokal, ajaklah serta mereka ke tempat indah menurut mereka, dan nikmatilah petualanganmu tanpa kecanggihan teknologi!
Cheers and Peace…

Advertisements

24 Comments Add yours

  1. itu weekuri surut ya?kok warnanya jd kaya gitu

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Surut pake banget, gak bisa buat renang karena waktu ke sana udah terlalu sore 🙂

      Like

  2. mumun indohoy says:

    Gua suka pesan akhir post ini karena benar adanya. Mungkin saat kita ngasih info tentang suatu tempat kita harus juga ingetin kalo kita harus jaga lingkungan dan selalu hormat sama penduduk lokal. Keindahan milik Tuhan lim, bukan hak kita untuk menyimpannya. Jadi gimana caranya ke sana?

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Sependapat bahwa kita kudu sampaikan pesan penting di balik cerita indah yang dishare seperti menjaga kebersihan dll 🙂
      Cara ke sana, penginapan di sana… ehmmm ini Mun *sodorin buku Lonely Planet* hehehe

      Like

  3. ainun says:

    Sumba kerenn pake banget

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Kalo suka petualangan, tantangan dan siap hidup tanpa sinyal di daerah terpencil monggo intip Sumba 🙂

      Like

  4. eman salawe says:

    Reblogged this on eman salawe.

    Like

  5. yusmei says:

    Suka postingan ini. Tapiiiii…kapan aku ke sumba lim, ayo tanggung jawab temenin 🙂

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Tenang mbak, Sumba deket kok… cuma dua kali naik pesawat aja dari Jogja hehe

      Like

  6. kazwini13 says:

    Kok Sumba selalu keren ya disetiap cerita atau potonya…

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Jawabannya simpel, Kaz… karena belum terlalu banyak turis berdatangan hehehe

      Like

    2. kazwini13 says:

      Masih suci dan jarang tersentuh yaaa ahahahaa
      tapi emang alamnya keren sih ya..
      aaakkk pengen kesana

      Like

    3. Halim Santoso says:

      Sumba masih sepi turis karena moda transportasi yg terbilang agak susah dibanding Flores. Jalan antar desa masih jelek, penginapan juga masih jarang di bbrp desa dan kurangnya kepedulian dinas pariwisata kali ya hehe. Tapi harapan tertinggiku semoga jgn ada Sail Sumba yg bikin pulau jd rame dan kotor seperti Sail Komodo. Amin 😀

      Like

    4. kazwini13 says:

      Wow!
      Aamiin semoga saja, semoga alam Sumba tetap indah dan terjaga kealamiannya

      Like

  7. putrianggita.24@gmail.com says:

    Hallo Halim postcard from Sumba kereenn, mengobati rindu pulau yg pernah tak singgahi.. Thank’s & salam kenal sesama wong Solo..

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Terima kasih udah mampir blog ini, Putri 🙂
      Sumba masih bersih dan ngarepnya tetep seperti itu, nggak jadi “surga berpindah”. Btw Solo nya mana nih? 🙂

      Like

  8. kebomandi says:

    keren.. pengen mampir kesana 😀

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Kalau ke Sumba harus siap mental, jauhi interaksi medsoc selama berpetualang di sana biar sukses pedekate dengan lokal dan enjoy alam yang masih alami di sana 😀

      Like

  9. Ryan says:

    Tadinya lagi mau baca latest post tuh yg muncul di reader. Tapi pas lihat BeachLover…. langsung pindah haluan… keren ih pantainya… pengen banget dah.
    Setuju mas. Kita kalau mau sharing pun jadi harus hati-hati ya. Seperti membuka jalan bagi “perusakan” alam. Sedihnya di sini *tunjuk dada*.

    Like

    1. Ada cerita perjalanan yang perlu diceritakan agar dikenali banyak orang, ada juga yang rasanya pingin disimpan seorang diri sebagai moment tak terlupakan yg dikenang selagi masih hidup… 🙂

      Terus kalo mo ke Sumba woro-woro yah, siapa tahu bisa nebeng hihihi

      Liked by 1 person

    2. Ryan says:

      Hahaha. sepertinya saya yang nebeng sama mas deh. 😀 Biar gak kayak orang ilang di sana.

      Like

  10. Aisya Utami says:

    Masih cantik karena belum banyak yang datang ke sana. Entah beberapa tahun lagi. Pelajaran untuk ‘buanglah sampah pada tempatnya’ masih butuh banyak dipelajari ya. Doakan saya bisa ke Sumba suatu hari nanti.

    Like

    1. Dibutuhkan pemahaman penduduk lokal agar sadar akan kebersihan lingkungannya juga, serta gertakan mereka terhadap wisatawan bandel yang membuang sampah sembarangan hehehe
      Semoga kesampaian mengunjungi Sumba suatu hari nanti 😉

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s