( Nyaris ) Nyasar di Baluran

Taman Nasional Baluran tidak hanya memiliki Pantai Bama saja, masih ada hutan liar di luar area pantai yang asyik untuk dijelajahi. Hutan pantai, hutan mangrove, hutan payau, padang rumput yang membentang luas, evergreen forest merupakan beberapa jenis hutan yang ada di Baluran. Dari pantai Bama cukup berjalan kurang lebih 3 km saja untuk menuju Savana Bekol jika melewati jalan utama yang sering dilewati kendaraan beroda. Tapi serukah hanya melewati jalan utama saja?

Bagi saya, setiap perjalanan terasa asyik jika berani mencoba hal baru dan berani. Mungkin ngobrol sampai basi dengan orang yang baru dikenal di jalan, mencoba makanan tradisional yang terasa aneh di lidah, sampai menelusuri jalan yang belum pernah dilewati. 😉

hutan bakau Pantai Bama
hutan bakau Pantai Bama

Jika tahun lalu menelusuri jalur trek dengan bantuan guide lokal yang mematok biaya 75.000 untuk per-trek dan share cost dengan beberapa teman, tahun ini saya dan tiga kawan yang lain memutuskan jalan sendiri mengikuti jalur yang telah tersedia. Jalur trek tidak sesulit yang dibayangkan, cukup ikuti jalan setapak yang tidak ditumbuhi semak belukar, niscaya akan nyasar! #ups.

autumn? maybe...
autumn? maybe…

“Kalitopo – Cemara 1 KM”

Kalitopo : jalur pinggir pantai ini umumnya didominasi oleh mangrove seperti Rhizophora, Soneratia. Perbedaan pasang surut air laut akan terlihat jelas di jalur ini, sehingga memungkinkan untuk pengamatan burung pantai seperti Cangak Laut, Bangau Tonglong dan beberapa burung migran. Selain jenis burung, di lokasi ini merupakan habitat dari lutung. Saat air surut terkadang terlihat segerombolan rusa di Kalitopo dan memungkinkan juga lokasi ini salah satu tempat minum satwa Banteng.

Lutung dari kejauhan
Lutung dari kejauhan

Jam tangan menunjukkan pukul 15.00 namun matahari masih bersinar sangat terik, langkah mulai gontai, air mineral mulai menipis. Tak pernah ada lagi petunjuk arah yang menyatakan posisi di area mana, berapa kilo lagi untuk mencapai Bekol, lengkap dengan handphone yang tidak akan pernah bisa membuka Google Maps karena tidak ada sinyal di tengah hutan! Tsahhh.

Terdengar suara teriakan lutung dari atas pohon yang seolah tertawa mengejek, sesekali terlihat rusa-rusa liar yang menatap tajam dari balik pohon. Saya, Mei, Alwi, dan Romi selalu berusaha melewati jalur yang sudah dibuat oleh pengelola hutan, tidak berusaha mencari jalan pintas menerobos semak belukar yang bisa berakibat nyasar sungguhan.

Tiga kilometer? Ahh mungkin lebih… Empat kilometer? Sekitar itu… Matahari yang terus membakar kulit serta duri tajam dari semak belukar yang terus menusuk kaki tidak menjadi halangan. Terus berjalan dan berjalan.
Sekali waktu, kami merebahkan kaki yang sudah tak kuasa menahan beban tubuh.

Dua kali waktu, kami berhenti agak lama sambil ngobrol ngalor-ngidul agar kata dalam hati “Kita nyasar brooo…” tidak memenuhi pikiran.

Tiga kali waktu, ngesott…. kaki harus dipaksa melewati tanjakan yang lumayan membuat otot kaki bekerja ekstra.

Sampai akhirnya terlihat gardu pandang Bekol dari kejauhan… Hurayyy!

Bekol
Bekol

Tak peduli dengan baju yang sudah basah oleh keringat, biarkan rambut yang sudah acak-acakan, hanya perlu melebarkan senyum dan berlari menuju spot cantik untuk foto narsis di padang rumput berwarna kecoklatan #teteup. Selesai mengabadikan beberapa foto narsis, langsung sadar oleh kenyataan yang lebih pahit.

Harus jalan tiga kilometer lagi dari Bekol ke Pantai Bama. hening

Sekelibat terlihat mobil dengan sorot lampunya yang menyilaukan mata dari kejauhan. Kami hanya bisa berharap itu mobil yang sedari awal kami sewa untuk Night Safari yang kebetulan melintas di jalan utama Bekol – Bama. Tiba-tiba mobil berhenti tepat di samping kami, membuka kaca jendelanya dan pak driver menyapa kami sambil terheran-heran melihat wajah capek yang sudah tidak bisa disembunyikan lagi.

Night safari sudah dilarang oleh pengelola hutan dengan alasan untuk menjaga kenyamanan satwa malam agar tidak stress dengan kehadiran terlalu rutin para wisatawan. Sedikit menyesal mendengar berita tersebut, sekaligus merasa lega karena mobil ini bisa digunakan untuk mengantar kami berempat kembali ke penginapan di Pantai Bama tanpa perlu ngesot sejauh tiga kilometer lagi. Huft.

Trekking ( nyaris ) nyasar di Baluran selama tiga jam berakhir dengan pemandangan Gunung Baluran berlatar belakang langit ungu kegelapan sampai akhirnya berubah menjadi hitam pekat melintasi hutan belantara yang sepi memasuki area pantai.

– End –


Note : Just want to say thank you for my Baluran travelmate, Mei, Alwi & Romi.
Salam #AJN *wink

grup asoy #AJN
grup asoy #AJN
Advertisements

37 Comments Add yours

  1. Bama says:

    Bener-bener penasaran pengen ke sini, salah satunya penasaran pengen liat pantai yang namanya ‘pinjem’ nama saya (atau sebaliknya, hehe).

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Dijamin nggak nyesel datang ke Taman Nasional Baluran, Bama. Pemandangan alamnya fotogenik banget, banyak hal yang menarik perhatian mata kamera.
      Kalau sudah menginjakkan kaki di sana dan dapat jawaban tentang asal muasal nama “Bama”, please tell me, Bama hahaha

      Like

    2. bwahahahah yang punya namanya aja penasaran kenapa namanya dipinjem buat namain Pantai :))

      Like

  2. Avant Garde says:

    SERU ! *tapi bikin capek pastinya wkwkw

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Capek nggak kerasa kalo jalan rame-rame. Ntah jadi apa kalau nyasar sendirian di hutan, mungkin cuma bisa gigit sapu tangan hahaha

      Like

    2. Avant Garde says:

      aku pernah juga nyasar rame2 di hutan… jalan kaki 3 jam hahaha

      Like

  3. DebbZie says:

    Baluran emang cakep ya, mirip Afrika 🙂
    Eh….keseringan disebut2, yang punya pantai jadi nongol dech, hihihihi *peace Bama* :p

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Cakep banget Debz, wajib banget ke sini buat tanning hihihi…
      Buat Bama dapet salam dari Debz 😀

      Like

  4. yusmei says:

    Foto autumn-nya juara lim..kereeen 🙂

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Thank you mbak…
      Kapan mo ke Baluran lagi? Aku tak melu join hehehe…

      Like

  5. anterin kesana ya kk , kalo pas ke Jawa Timur…. tahun depan deh 😀

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Siyappp… Taman Nasional Baluran rekomended banget buat yang belom kesampean ke Afrika 😀

      Like

    1. Halim Santoso says:

      Thank you, Jo… Kali ini aku dapet salam dari lutung hehe 😀

      Like

  6. winnymarch says:

    bekol nya itu loh,,, membawa suasa agak gmna gitu tp eksotis bgt yah baluran itu jd pengen kesini

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Nggak perlu jauh-jauh beli tiket pesawat mahal ke benua Afrika, Indonesia udah punya “Afrika” yang kuereennn…
      Wajib banget cari waktu buat ke Baluran, Win 🙂

      Like

    2. winnymarch says:

      iya Halim bener bgt,, kmren brp duit itu?

      Like

    3. Halim Santoso says:

      Jalan rame-rame jadi total biaya nggak lebih dari 500ribu untuk trip mulai dari Surabaya ke Baluran balik lagi ke Surabaya 😀

      Like

    4. winnymarch says:

      kalau dari Jakarta bisa mahal yah

      Like

  7. ranselhitam says:

    Ini sudah masuk di wishlists dari dulu, tapi belum kesampean jugak 😦

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Baluran masih di Pulau Jawa loh…hehehe… Ayooo tunggu apa lagi 😀

      Like

  8. Ceritaeka says:

    Kamuuuuuu….. Bikin mupeng iiiiih

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Ayoooo kak Eka..jamah yang deket duluu hihihi
      *sebar racun* 😀

      Like

  9. kharis says:

    TAMAN NASIONAL BALURAN on MY BUCKET LIST, BEFORE DIE. Kapan ke sana lagi Halim? saya ikut ya….

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Belum ada tanggal pasti untuk kembali dalam waktu dekat, kawan…
      Tapi tetap ada kemungkinan suatu hari nanti ke sana lagi, karena Baluran nggak bikin bosan hehehe…
      Bisa cek updatenya via twitter, kawan 😀

      Like

  10. alwifals says:

    Masih pengen kesana. motoin leopardnya. 😦

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Cari tanggal cuti en sekalian melipir ke Kawah Ijen en Bromo yuk bro “master”… 😀

      Like

  11. Romie Nangtjik says:

    pengen kesana lagi tanpa perlu minjem duit si “boss” hahaha..

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Hahaha…makasih loh Rom udah mampir di sini…. Si “boss” emang sesuatuh cetar halilintar yah…

      Like

  12. mawi wijna says:

    hehehe, blusukan memang seru tapi rawan nyasar. Untung pas malam2 nggak dikejar-kejar banteng, hehehe.

    Like

    1. Halim Santoso says:

      Betul bro… seru sekaligus harap-harap cemas hehe.
      Untungnya juga siang hari nggak ketemu ular 😀

      Like

  13. koh, hahahaha ituu fotonya dipajangg :)) jadii maluww dehh *lah kok gue baru ngeh yaa lo nulis beginian :))

    Like

    1. Padahal ini udah lama lo Mei, udah ditulis berapa tahun lalu huhuhu

      Like

  14. tan tik sioe says:

    saya pernah ke Baluran sekitar tahun 1996-an dan saat itu musim kupu-kupu (lupa bulan apa), dan jutaan kupu-kupu warna-warni bisa kita lihat di sepanjang perjalanan ke pantai Bama.

    Like

    1. Salam kenal. Membayangkan ceritanya, Baluran dulu pasti lebih indah, sayangnya dua kali ke sana saya tidak berpapasan dengan jutaan kupu-kupu. Mudah-mudahan di lain waktu saya bisa merasakan pengalaman yang sama, melihat kupu-kupu warna-warni saat menuju Pantai Bama 🙂

      Like

  15. koh koh koh, berarti kalo malem nggak boleh main ke Bekol ya meskipun sendirian?

    Like

    1. Sebisa mungkin sudah tiba di pos jaga jam 3 sore. Lebih dari itu nggak dikasih izin masuk, kudu cari penginapan di luar Taman Nasional 🙂
      Berbahaya juga kalau sudah gelap masuk ke hutan, petugas perhutani takut pengunjung dicegat binatang liar 🙂

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s